Cara saya mereview buku

thumb
Kali ini postingan saya tentang buku.hehe yah… mau gimana lagi dong, saya kan hobi banget dengan hal-hal yang berhubungan dengan buku. Jadi, postingan kali ini juga gak akan jauh-jauh dengan buku 🙂
Ide memposting ini sebenarnya berasal dari saya blogwalking teman-teman BBI, mereka sharing soal bagaimana cara mereka mereview/meresensi buku. Saya jadi tertarik juga nih buat bahas. Tapi, saya bahas di blog bebas ini aja deh.. blog buku saya khusus resensi aja 🙂
Pertama dengar kata resensi pasti inget pelajaran Bahasa Indonesia. Iya kan? he-he. Waktu SMP dan SMA sering banget tuh ditugasin bikin resensi, dan bikin galaunya minta ampun.haha lebay.. lebih ke bingung sih sebenarnya… kayak gimana sih resensi itu. Dan di era itu kita bisa mengambil contoh dari resensi-resensi yang ada di koran. Zaman sekarang sih.. resensi di koran udah jarang banget. Ya, mungkin ada, cuma kebanyakan sih sekarang pembaca lebih suka baca resensi di blog-blog buku, kayak BBI gitu. hee.. Emang lebih simpel kan, apalagi kalau reviewan anak BBI ataupun yang lain, mereka lebih real aja ngasih pendapat (maksudnya lebih ke bahasa sehari-hari), lebih blak-blakan. Tapi, masih tetap beretika lah tentunya 🙂
Saya biasa menghabiskan bacaan novel rata-rata dua hari setengah. Rata-rata itu sih.. kadang kalau novelnya tipis, bisa sehari langsung tamat. Kalau agak tebal, ya..bisa dua hari. Kalau tebal banget bisa nyampe tiga hari. Kalau ceritanya seru bisa dua hari setengahlah. Eh, tapi.. kadang kalau gak seru bisa hampir seminggu loh. Baca buku yang tebalnya nyampe 600 halaman. hmm.. Kecepatan baca saya masih kurang sih. Suka banyak diselingi online atau malah lebih tergoda baca cerpen di blog. haha. maaf OOT.
Ehem.. oke. balik lagi ke topik. Jadi abis baca novel, endapin dulu beberapa jam. Misalnya, siang udah beres.. Sore atau malamnya bikin resensi. Jangan langsung abis baca dibikin resensi. Otak kan masih berputar-putar tuh tentang ending ceritanya, jangan dipaksain buat me-reka ulang apa yang sudah dibaca, nanti malah panas dan akhirnya bikin mumet. Diemin aja dulu beberapa jam. Jangan sampai berhari-hari juga, takut malah jadi tumpul aka lupa. Ya, pengalaman jugalah. Saya pernah melakukan dua hal itu. Maklum awalnya kan pemula. Gak langsung bisa begitu aja kok saya mereview. Banyak-banyak baca novel dan baca resensi teman-teman yang lain juga. Semakin melihat contoh-contoh, kita bisa membentuk karakter sendiri dari reviewan yang kita punya.
Terus kalau buat resensi usahakan jangan bikin spoiler. Penting nih.. kalau sebagai resensator ngebocorin isi cerita dengan detail, mana tertarik pembaca buat beli buku yang kita resensi, toh..udah tahu ceritanya bakal gimana. Nah, usahakan jangan sampai gitu ya.. Kalau mereview juga harus ngasih gambaran/pandangan kita tentang buku yang sudah dibaca tersebut. Apa kelebihannya, kalau ada juga dengan kekurangan. Jangan sampai monoton muji terus atau malah sebaliknya.
Alhamdulillah saya sudah mereview hampir lima puluh buku. Silahkan liat-liat disini.
Nah, cuma segitu sih…soal review mereview. Jangan segan buat komen ya 🙂

cr photo: imgfave.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s